Tempat Wisata di Labuan Bajo

idajourneys.com   Kali ini saya ingin menulis tentang tempat wisata di Labuan Bajo.  Di tulisan sebelumnya yaitu yang berjudul Labuan Bajo, Tempat Wisata Cantik di Indonesia Timur saya sudah sedikit menulis tentang Labuan Bajo secara umum.  Nah ditulisan kali ini saya ingin menulis tempat wisata di Labuan Bajo  lebih detil lagi.

Mengunjungi  berbagai Tempat Wisata di Labun Bajo kalau menurut pengalaman secara umum bisa  dengan  tiga cara yaitu dengan cara mandiri, kita bisa menyewa motor yang banyak disewakan di sana seharga Rp 60.000,00 per 24 jam.  Dengan menggunakan motor kita bisa menjambangi berbagai tempat yang dekat dan yang  bisa kita jangkau.

Yang kedua ikut program City Tour yang disediakan oleh hotel-hotel setempat.  Paket ini lumayan juga harganya, seharian diantar keliling tempat wisata di Labuan Bajo yang sulit kita jangkau sendiri,  kita harus membayar Rp 750.000,00.  Lumayan juga kalau bisa sharing dengan teman-teman jadi biayanya bisa kita bagi bagi, lumayan jadi bisa lebih ngirit juga.

Tempat Wisata di labuan Bajo

Bandara Komodo

Pilihan yang ketiga, ini adalah paket antar pulau dan menggunakan kapal layar.  Kita akan berlayar menuju tempat wisata di Labuan Bajo dari pulau ke pulau, mengikuti jadual yang sudah ditetapkan sebelumnya.  Biasanya paket ini terdiri dari 3 Day 2 Night.  Sudah include penginapan (di kapal layar tentu saja 🙂 ), makan 3 kali sehari, buah-buahan, jus, snack dan paket wisata ke berbagai pulau dengan guide yang merangkap fotografer.  Untuk paket umumnya harga normalnya adalah Rp 2.500.000,00 .  Tapi kalau kita memesan jauh-jauh hari kita bisa mendapatkan harga promo yang lumayan.

Dan saya akan menceritakan petualangan ke berbagai tempat wisata di Labuan Bajo dengan ketiga cara itu,  kebetulan ketiganya pernah kami coba  🙂 Mungkin tulisannya akan terbagi menjadi beberapa kali cerita karena terlalu panjang.

Menuju Tempat Wisata di Labuan Bajo

Hari Pertama di Labuan Baju, tiba di Bandara Komodo kira-kira pukul 10 an Waktu Indonesia Bagian Tengah. langsung dijemput oleh tim dari paket tour menuju hotel yang sudah kita pesan sebelumnya.  Perjalanan hanya membutuhkan waktu kurang dari sepuluh menit saja.  Ternyata hotel di sini tidak ada aturan harus check in di atas jam 12.00, kita bisa langsung menempati hotel yang sudah kita pesan.  Sebuah penginapan yang nyaman dengan pemandangan pelabuhan yang indah memanjakan mata.

Tempat Wisata di labuan Bajo

Suasana Kamar Hotel

Harga penginapan dengan lokasi strategis seperti Hotel Mawar yang kami sewa ini dengan fasilitas TV (walaupun hanya melihat barisan semut wkwkwk), airpanas  dan AC  per kamar 400.000,00, lumayan luas dengan kamar mandi di dalam dan sebuah balkon kalau di kamar atas.  Sayangnya wifi tidak sampai ke kamar atas, sebab itulah di hari terakhir sepulang dari berlayar kita memesan kamar yang di bawah.  Internet di sini lumayan susah, saya yang memakai provider kuning sama sekali tidak dapat diakses. Jadi kalau jalan-jalan ke tempat wisata di Labuan Bajo jangan lupa ganti provider dengan si merah aja karena  hanya si merah lah yang bisa berjaya dengan kencang di sini.

Tempat Wisata di labuan Bajo

Pemandangan di Depan Kamar Hotel

Pemandangan di depan hotel yang kami sewa adalah sebuah pelabuhan, dan Labuan Bajo memiliki pelabuhan tersibuk di Nusa Tenggara Timur.  Banyak kapal besar dan kecil hilir mudik di kawasan ini.  Beragam jenis kapal ada sini baik kapal nelayan atau kapal pesiar  dari dalam negeri maupun luar negeri yang datang ke Labuan Bajo.

Usai bebenah dan beristirahat, tak mau membuang waktu, kami pun segera menyewa motor.  Usai sholat Dzuhur yang dijama asar, kami pun bersiap untuk berpetualang.  Sayangnya dengan alasan stock motor habis, kami mendapatkan motor dengan kualitas ‘butut’ hahaha…. Deuh bagaimana… ini dengan medan yang mananjak manurung seperti ini membuat saya sedikit was was.

Beruntung Andri, sahabat saya ini memang pemberani, walau kadang rada nekat juga.  Diantara Tiga Emaks Rempong eh Emaks Petualang dialah yang paling pemberani.  Sementara saya dan Milah yang kali ini ga bisa ikut karena sesuatu hal lebih kepada rempongnya daripada jadi emaks petualangnya hihi….  Tapi it’s oke kami juga jadi kebawa berani sama Andri karena dipaksa-paksa Andri dengan ucapan “rugi loh..jauh-jauh..”  atau ‘rugi loh.. kapan lagi kita ke sini..”  Dan itu manjur menjadikan kami jadi Tiga Emaks Petualang  hahaha….

Akhirnya dengan kondisi motor butut kami pun pergi dengan tujuan masih bingung antara beberapa tempat, keliling-keliling dulu ganti provider internet yang cukup banyak di jalan-jalan.  Karena sayang kuota hanya dipakai seminggu selama di sini akhirnya kami sharing saja 11 giga untuk berdua, saya ngikut ke Andri, tapi ternyata ini bukan solusi tepat juga karena ternyata hape Andri banyak off nya hehe..(Ganti batre Ndri hihi.. )

Lanjut makan di Rumah Makan Padang, sambil nanya-nanya tempat beli bensin dan tempat wisata.  Akhirnya kami memutuskan untuk pergi ke Gua Batu Cermin.  Menyusuri jalan yang turun naik sepanjang perjalanan belum menemukan tempat membeli bensin.  Sampai ke tempat yang sudah semakin sepi, tanda-tanda tempat pembelian bensin belum dapat juga.

Beruntung akhirnya di tempat yang semakin sepi kami menemukan jongko penjual bensin.  Dengan harga 20 ribu per liter akhirnya kami membeli 1 liter.  Menurut penjual bensin, kalau untuk ke Gua Batu Cermin sebaiknya jangan sore karena gua semakin terasa gelap.  Benar juga ya.. Dia memberi petunjuk tempat wisata bernama Bukit Sylvia dan Pantai Bukit Sylvia yang searah dengan arah Gua Batu Cermin.

Tempat Wisata di Labuan Bajo:  Bukit Sylvia

Akhirnya setelah beberapa lama kami pun tiba tempat yang diberi nama Bukit Sylvia.  Namanya juga bukit, jadi sebelumnya kami harus mendaki sebuah bukit yang terlihat begitu indah Ya Alloh…, coklat kekuningan, lumayan terjal juga nih, di atas sana terlihat beberapa orang turis asing sedang menikmati pemandangan dari atas.

Tempat Wisata di labuan Bajo

Pemandangan dari atas Bukit Sylvia

Tidak terlalu tinggi , hanya beberapa menit saja kami sudah sampai ke puncak.  Masya Allah pemandangan begitu indah terhampar.  Alam seperti tiba-tiba terdiam tanpa gerak, seperti sebuah lukisan indah yang memanjakan mata.   Hamparan air laut atau pantai atau apalah namanya, begitu tenang tak ada yang bergerak sedikit pun, seperti sebuah laguna ….

Baru pertama kali saya melihat pemandangan seindah ini… dan ternyata di Labuan Bajo, banyak tempat yang indah seperti ini dengan keistimewaan masing-masing, namun secara umum kurang lebih sama.  Bukit  kekuning dengan hamparan air biru atau hijau yang membentang mengelilinginya. Dan ternyata setelah ini saya mendapati tempat-tempat yang kurang lebih mirip  tapi jauh lebih cantik.

Tempat Wisata di labuan Bajo

Narsis 🙂

Setelah asyik berfoto ria, dan merasa puas menikmati keindahan Bukit Sylvia kami pun memutuskan untuk turun dan melanjutkan ke bawah menuju Pantai Bukit Sylvia, sebetulnya konon katanya Bukit Sylvia tempat yang paling indah untuk menyaksikan sunset, sayang waktunya masih lama jadi kami terlalu lama menanti.  Jadinya kami memutuskan ke pantai saja dulu.  Oya tempat ini diberi nama Bukit Sylvia konon sih katanya karena di kaki bukitnya terdapat resort yang bernama Sylvia Resort,

Pantai di dekat Bukti Sylvia

Hahaha…namanya ngarang sekali, orang di sini menyebutnya sylvia resort kok, saya juga bingung karena kalau menuju pantai ini orang bilang kalau ke kiri bayar ke kanan gratis atau sebaliknya ya…lupa.  Kami memilih yang gratis saja karena memang cuman mau berenang di pantai.  Yang jelas lokasinya ada di kaki bukit Sylvia jadi hanya kurang lebih lima menit dari Bukit Sylvia kami sudah sampai ke tempat ini.

Tempat Wisata di labuan Bajo

Tempat yang lumayan asyik, saat kami tiba segerombolan bule sedang asyik berjemur di sini, sementara seorang bule perempuan ditemani seorang negro sedang asyik belajr berenang sambil bercengkrama. menjadi sebuah pemandangan yang unik dan kontras  jadinya :).   Tidak jauh dari sisi pantai tampak dua buah kapal layar sedang terdiam di sana.  Jadi ingat saat di Thailand dulu, mungkin mereka sedang mengikuti paket seperti kami dulu.  Berlayar dan bersnorkling ria di tempat tertentu.

Di sini kami berenang-renang, karena tempatnya nyaman untuk berenang, engga terlalu ramai dan airnya pun sangat tenang.  Dengan pakaian seadanya saja yang kami pakai tadi..hahaha…  Setelah puas berenang saya memilih untuk berganti pakaian sementara Andri memilih berbasah-basah ria karena sebentar juga akan kering lagi tertiup angin katanya.  Deuh..ga takut masuk angin apa.

Tempat Wisata di labuan Bajo

sunset di Bukit Sylvia

Ketika kami pulang, melewati kembali Bukit Sylvia dan banyak orang yang sedang menantikan sunset.  Sayangnya karena tadi saya sempat terjatuh akhirnya hanya Andri yang kembali menaiki bukit Sylvia.  Sementara saya mencari tempat yang lebih rendah tetapi tetap bisa menangkap moment sunset.  Alhamdulillah akhirnya dapat juga 🙂

O iya cerita tentang jatuh ceritanya sepulang acara renang dari tempat parkir menuju keluar pintu gerbang resort jalannya menanjak dan agak jelek, akhirnya karena motornya butut tidak kuatlah sang motor dan gubrak motor pun terjatuh.  Andri yang duduk di depan tau kondisi jadi bersiap sementara saya tak tahu apa-apa tidak sempat menghindar.  Akhirnya memarlah kaki kanan saya…hiks.. lumayan sakit loh.. hihi.. Dan setelah beberapa kali dipakai traking ternyata derajat kememaran menyebar sampai hampir menutupi seluruh bagian betis memanjang  dan melebar kayak gambar kepulauan…xixixi…

Usai menikmati moment sunset kami pun langsung pulang ke hotel.  Setelah mandi, sholat dan bebenah kami memutuskan untuk sedikit belanja kebutuhan pribadi dan kuliner malam.

Wisata Kuliner Malam Kampung Ujung Labuan Bajo

Salah satu tempat wisata kuliner yang asyik buat mencicipi masakan setempat adalah Wisata Kuliner Malam Kampung Ujung.  Saat kami ke sini ternyata begitu banyak turis asing yang sedang menikmati makan malam di sini.  Lokasinya dekat dengan pelabuhan, hingga di sini kita bisa menikmati walau dari kejauhan  kelap kelip lampu kapal yang sedang bersandar.

Kebanyakan di sini yang dijual adalah makanan laut, mulai dari udang, cumi-cumi, kerang hingga beraneka ragam ikan yang digoreng dan dibakar.  Tumpukan ikan, cumi-cumi, udang segar dipajang di depan gerobak para pedagang, di dekatnya terletak panggangan yang sudah terisi arang siap untuk mengolah makanan yang kita pesan,

Tempat Wisata di Labuan Bajo

Penampakan Wisata Kuliner Malam Kampung Ujung

Setelah menanti kurang lebih 15 menit seporsi makanan terhidang, sepiring nasi plus lalapan dan sambal menemani menu ikan yang kami pesan.  Bagian luar terasa garing namun dagingnya ternyata tetap lembut dan rasanya pun ternyata nikmat sekali… hmmm… Sayang harganya kalau seafood memang lumayan ya dimana-mana juga… 🙂

Selain makanan laut di sini juga tersedia nasi goreng dan olahan ayam.  Sementara untuk minuman beragam jus buah, es teh, es jeruk dan juga soft drink.  Jangan heran di sini banyak turis asing yang asyik juga menikmati minuman beralkohol ya… Dimana-mana juga turis asing ternyata minumannya  seperti itu ya termasuk di tempat wisata di Labuan Bajo ini.

Tempat Wisata di Labuan Bajo

Makan Malam Pesanan Kami

Hari sudah larut malam perjalanan traveling kami untuk hari pertama kami akhiri dengan menikmati makan malam di Kampung Ujung ini.  Kami pun segera kembali ke hotel untuk beristirahat dan menyiapkan tenaga untuk eksplor ke berbagai tempat wisata di Labuan Bajo besok pagi… Nantikan cerita seru di hari kedua ya 🙂

42 Comments

  1. Hastira August 16, 2018
  2. Hastira August 16, 2018
  3. Sri Al Hidayati August 16, 2018
  4. Adi Pradana August 16, 2018
  5. lendyagasshi August 17, 2018
  6. Elva Susanti August 17, 2018
  7. aan August 20, 2018
  8. Nurul Mutiara R A August 20, 2018
  9. Nurul Mutiara R A August 20, 2018
  10. Rani Yulianty August 20, 2018
  11. Fanny F Nila August 20, 2018
  12. kurnia amelia August 20, 2018
  13. Gita Siwi August 20, 2018
  14. Okti Li August 20, 2018
  15. Fenni Bungsu August 20, 2018
  16. April Hamsa August 20, 2018
  17. susie ncuss August 21, 2018
  18. Tian lustiana August 21, 2018
  19. unggulcenter August 21, 2018
  20. Ima Rochmawati August 21, 2018
  21. Bibi Titi Teliti August 21, 2018
  22. Sandra Hamidah August 21, 2018
  23. Nchie Hanie August 21, 2018
  24. Ika Maya Susanti August 21, 2018
  25. Armita Fibriyanti August 21, 2018
  26. Larasati Neisia August 21, 2018
  27. Utie adnu August 21, 2018
  28. Risky Nuraeni August 21, 2018
  29. Shinta Juliana August 21, 2018
  30. Uwien Budi August 21, 2018
  31. Nathalia DP August 22, 2018
  32. Anis Khoir August 22, 2018
  33. Jeanette August 22, 2018
  34. Rara febtarina August 22, 2018
  35. Hani August 22, 2018
  36. Mildaini August 23, 2018
  37. Ade UFi August 23, 2018
  38. Tika Samosir August 24, 2018
  39. Sugi Siswiyanti August 25, 2018
  40. Dyah August 26, 2018
  41. Efi Fitriyyah September 3, 2018
  42. evi sri rezeki September 10, 2018

Leave a Reply